by

Bupati Wakatobi Kukuhkan Forum Tata Kelola Pariwisata Wakatobi

WANGIWANGI, TOPIKSULTRA.COM – Bupati Kabupaten Wakatobi, H. Arhawi, S.E., MM mengukuhkan Forum Tata Kelola Pariwisata Wakatobi dan Satgas STD bertujuan mewujudkan pariwisata berkelanjutan di Wakatobi sebagai bagian dari top Ten destinasi pariwisata nasional.

Kegiatan ini berlangsung di aula Persanggerahan Budaya Wangi-Wangi, pada Jumat, 18 Oktober 2019. Sekda Wakatobi, Drs. H. La Jumadin menjadi  penanggung FTKP Wakatobi. FTKP Wakatobi memiliki enam fungsi utama, yaitu fungsi research, planning, koordinasi,advokasi, advisori, dan monitoring.    

Bupati Wakatobi melalui FTKP Wakatobi juga menggandeng akademisi MCSTO-UHO prof. I Gusti   Ray Sadimantata, M.Agr yang berperan sebagai koordinator monitoring dan observatory sustainable tourism development. 

MCSTO-UHO bertugas melakukan monitoring dan observasi pelaksanaan dan pengembangan pariwisata Wakatobi berdasarkan standar keberlanjutan, melakukan input kepada Pemda melalui satgas berdasarkan hasil pelaksanaan monitoring dan observasi; dan menyiapkan laporan pelaksanaan monitoring dan evaluasi pembangunan pariwisata di Wakatobi.  

Dalam sambutannya Arhawi menyatakan kembali meguatkan komitmen Kabupaten Wakatobi dijadikan sektor pariwisata sebagai salah satu leading sektor pembangunan daerah.  

Disebutkannya juga Sebelum mekar, pada tahun 1996,  kawasan kepulauan Wakatobi telah ditetapkan sebagai taman nasional, selain itu peneliti dunia juga telah mengakui potensi bawah laut yang luar biasa.  

“Sehingga hal ini  menjadi pertimbangan komitmen daerah tersebut,” ucapnya (18/10).

Bupati juga mengakui bahwa mengelola pariwisata tidak semudah membalikkan telapak tangan.  Tetapi Pemda juga menyadari sepenuhnya bahwa kekayaan sumberdaya kelautan dan perikanan dan pariwisata Wakatobi sebagai sebuah kekuatan besar untuk membangun daerah.  

“Butuh pemikiran lebih untuk membantu daerah mengelola tugas tugas pengelolaan pariwisata Wakatobi dari waktu ke waktu, dan keterbatasan anggaran daerah menjadi salah satu faktor pembatas,” urainya.

“Berbekal niat yg besar memajukan pariwisata, ternyata kekayaan sumberdaya laut dan potensi pariwisata bahari Wakatobi memang tidak dijumpai  di tempat lain. Kita optimis pembangunan Wakatobi akan lebih baik, dan pembangunan pariwisatanya dapat seperti Bali di masa yang akan datang,” jelasnya (kw/h).

Comment