by

Stok 5.000 Ton, Kebutuhan Beras Sultra Aman Hingga Enam Bulan

KENDARI, TOPIKSULTRA.COM — Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara memastikan ketahanan pangan tidak terganggu dalam masa siaga Covid-19. Gubernur Sultra Ali Mazi bersama anggota Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Sultra serta instansi terkait mendatangi gudang beras milik Badan Urusan Logistik (Bulog) di Kendari untuk memastikan stok beras yang ada.

“Stok beras yang dikuasai Bulog sebanyak 5.000 ton, cukup untuk memenuhi kebutuhan enam bulan ke depan,” kata Gubernur Sulawesi Tenggara Ali Mazi di Kendari, Kamis (19/03/2020).

banner 720x527

Selama dua pekan atau 14 hari, segala aktivitas dikurangi menyusul Kepres Nomor 7 Tahun 2020 tentang percepatan pencegahan wabah Covid-19, namun tidak melumpuhkan aktivitas ekonomi masyarakat.

“Jangan khawatir tentang stok pangan, karena warga Sultra tidak menggantungkan kebutuhan sehari hari pada beras tetapi pangan lokal menjadi andalan,” kata Ali Mazi.

Di Sultra, kata dia, terdapat pangan lokal berupa singkong, jagung, sagu dan lain lain yang dikonsumsi turun temurun oleh warga setempat.

Kadivre Bulog Sultra Ermin Tora mengatakan, stok beras milik Bulog tercatat 5.000 ton yang tersebar pada gudang Bulog tingkat kabupaten/kota se- Sultra.

Gudang Bulog Kota Kendari menyimpan stok 900 ton atau cukup memenuhi permintaan hingga enam bulan ke depan.

“Kebutuhan beras setiap bulan yang dilayani melalui gudang Kendari sebanyak 150 ton. Artinya, stok beras 900 ton di gudang Bulog Benu Benua Kendari cukup untuk enam bulan ke depan,” kata Ermin usai menerima kunjungan Gubernur Ali Mazi bersama Forkopimda di gudang beras Benu Benua.

Perum Bulog menjual beras premiun seharga Rp9.700 per kilogram dalam berbagai kemasan, yakni 5 kilogram, 10 Kg, 15 Kg dan 20 Kg. Musim panen padi di sentra-sentra produksi Sultra akan berlangsung Mei 2020 mendatang. (Hendriansyah)

banner 696x414

Comment

Topik Hari Ini